WtE Bakung Wakili Sumatera Dalam IIFD 2022

ALTUMNEWS.Com, BANDARLAMPUNG — Rabu, 26 Oktober 2022 menjadi momentum strategis bagi proyek investasi Waste to Energy (WtE) Bakung menapaki ajang forum investasi global. WtE Bakung terpilih sebagai satu-satunya proyek di Sumatera yang ditawarkan dalam Road to Investment Forum in Dubai (IIFD).

Road to IIFD adalah acara pendahulu dari rangkaian IIFD yang dilaksanakan secara online dan menghadirkan 7 proyek untuk ditawarkan kepada investor timur tengah.

Sementara itu, IIFD akan diselenggarakan pada TW I 2023 yang merupakan kerjasama antara Indonesia Investment Promotion Centre (IIPC) Abu Dhabi, Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Dubai, dan Bank Indonesia.

Sebelumnya, WtE Bakung terpilih sebagai salah satu proyek investasi yang di showcase pada event promosi Lampung Begawi dan Lampung Investment Business Collaboration Forum (LIBCF) 2022.

Proyek yang ditawarkan dalam Road to IIFD tersebut meliputi medical and wellness, green food, dan Waste to Energy (WtE) yang terdiri dari tujuh proyek.

Ketujuh proyek tersebut adalah Subang Smartpolitan, Medical and Wellness Tourism in Indonesia, Agro Techno Park Wanaraja Garut, North Sulawesi Waste to Energy (WtE) Project, Balikpapan Waste Management Project, Greens Hyperlocal Food Platform on Web3 Ecosystem, dan Bakung Waste to Energy (WtE) Project Refuse-Derived Fuel (RDF) Bakung.

Acara tersebut dibuka oleh Duta Besar RI untuk Persatuan Emirat Arab, Husin Bagis dilanjutkan dengan pengantar kondisi makroekonomi Indonesia dan ajakan untuk berinvestasi di Indonesia yang disampaikan masing-masing oleh Kepala Perwakilan Bank Indonesia Tokyo Hilman Tisnawan, dan Direktur IIPC Abu Dhabi Mohammad Ridwansyah Saidi Ungsi). Acara dilanjutkan dengan pemutaran video ketujuh proyek investasi dan paparan dari ketujuh pemilik proyek investasi.

Paparan terkait proyek investasi WtE Bakung disampaikan oleh Kepala Bappeda Kota Bandar Lampung Khaidarmansyah. Paparan mencakup profil WtE, opsi skema bisnis, perhitungan ekonomi (capex dan opex), timeline penyelesaiaan proyek, sumber pendanaan eksisting, dan insentif yang diberikan oleh Pemerintah Pusat untuk proyek WtE Bakung.

BACA JUGA:  Smartfren Community Gandeng Blood4LifeID, Perluas Pencarian Donor dan Ketersediaan Pasokan Darah

Khaidar menekankan bahwa untuk skema bisnis pertama, RDF yang dihasilkan akan dijual oleh badan usaha kepada potential offtaker, salah satunya PLTU Tarahan. Sementara itu, untuk skema bisnis kedua, RDF akan dikembalikan ke Penanggung Jawab Proyek Kerjasama (PJPK) dan kemudian dijual kepada offtaker oleh PJPK.

Dari sisi tahapan, saat ini WtE Bakung berada pada tahapan persiapan penyusunan dokumen Outline Business Case (OBC), Final Business Case (FBC), dan Tender Document.

Sebagai penutup, Konsulat Jenderal RI Dubai K. Chandra Negara berharap agar optimisme dari para pemilik proyek dalam sesi pemaparan dapat menarik investor Dubai untuk berinvestasi di Indonesia, khususnya ketujuh proyek investasi.

Pada kesempatan yang sama, sebagai punch line, Chandra menyampaikan bahwa ketujuh proyek investasi yang dipresentasikan hari ini dalam Road to IIFD terpilih sebagai shortlist proyek investasi yang akan diundang dalam IIFD yang akan diselenggarakan pada TW I 2023.***

Komentar