oleh

Begini Cara Menyiasati Ekonomi Keluarga saat Pandemi

ALTUMNEWS.Com, BANDARLAMPUNG — Membahas persoalan rumah tangga memang selalu menarik, salah satunya mengenai finansial atau keuangan keluarga. Pandemi Covid-19 seperti sekarang ini tentu membuat banyak keluarga menderita akibat semakin sulit mendapatkan pemasukan.

Pengawas KSP Kopdit Mekar Sai Lampung, Yuli Nugrahani dalam talkshow di Radio Suara Wajar beberapa waktu lalu, telah membagikan tips untuk para keluarga dalam mengelola keuangan di tengah pendemi.

Lantas, bagaimana ya cara mengelola keuangan keluaraga di tengah krisis global menghadapi pandemi Covid-19? Yuk, simak penuturan Yuli Nugrahani yang didampingi suaminya Piet Hendro yang telah dirangkum Altumnews.com berikut ini.

Situasi umum keluarga-keluarga di masa pandemi

Situasi umum adalah bertahan, ada yang gaji berkurang dipotong, mengalami PHK, tutup usaha dan sebagainya. Sedangkan ada pengeluaran yang bertambah untuk internet dan telepon. Gerak terbatas oleh prokes dan muncul kekuatiran-kekuatiran yang memungkinkan stress tingkat tinggi.

Disiasati dengan:

  • Hemat
  • Bertanam apa pun di sekitar rumah, pangan dari pekarangan
  • Menambah penghasilan
  • Memperkuat akses keuangan (jangka panjang)
  • Dan tetap menabung

Uang itu penting, tapi bukan yang paling penting. Uang ada di mana-mana, tinggal diambil saja. Hanya saja yang mampu melihat uang itu orang yang ‘tahu, bijak dan mau bekerja’. Apakah uang ada di meja makan? Bagi orang yang tahu, bijak dan mau bekerja, ada uang di situ. Dalam semangkuk sambel saja ada uang, di atas pohon ada uang, di jalan ada uang, dan seterusnya.

Tidak pernah menjadikan uang sebagai berhala.

Pengeluaran :

  • Kebutuhan makan minum sehari-hari (harian)
  • Kebutuhan per bulan (bayar sekolah, listrik, telpon, internet, angsuran pinjaman, tabungan dst)
  • Kebutuhan per tahun (rekreasi/mudik)
  • Kebutuhan tak terduga (social cost, dll)

Pengelolaan uang lewat satu pintu. Tidak ada uang suami atau uang istri, tapi uang adalah milik bersama, dikelola bersama digunakan bersama.

Ada minimal 3 lembaga yang terkait dalam pengelolaan keuangan:

  1. Bank
  2. Koperasi
  3. Pegadaian

Ketiganya untuk tabungan, transaksi, ‘dompet kebutuhan sehari-hari’.

Selain 3 lembaga itu ada jarring pengaman: keluarga dan teman. Kudu bisa dipercaya oleh mereka, kudu peduli mereka.

Tentang hutang. Ada, ada hutang. Dari pembelajaran: hutang harus dilakukan saat tidak darurat. Jangan berhutang saat darurat. Dengan demikian hutang benar-benar direncanakan.

Ini juga provokasi dari Bob Sadino alm. Dia mengatakan kita mesti berhutang selama kita masih bisa berhutang. Bukan untuk konsumsi, tapi untuk diperkerjakan. Dengan perencanaan matang dan hati-hati (bukan untuk darurat) maka hutang menjadi sarana produktif bagi kita.

Memanfaatkan peluang. Ada banyak peluang. Contoh: SAM bengkel dan sparepart. Ini usaha yang kesekian setelah banyak kali kegagalan. Dibuka pada Juli 2020, saat semua orang mengeluh usahanya lesu. Peluang ini ditangkap karena :

  • Ada teman yang membutuhkan pekerjaan
  • Harapan menjadikannya sarana keuangan di masa depan

Ada satu istilah yang bisa dipegang: diversifikasi sumber penghasilan. Misal menjadi buruh, dapat gaji, jangan hanya mengandalkan gaji itu, karena itu tak akan cukup. Harus ada sumber lain. Dengan demikian orang punya kemerdekaan. Saat harus memilih maka pilihan terbaiklah yang dibuat, bukan karena terpaksa memilih hal itu.

Tantangan-tantangan:

Banyak sekali. Ada banyak situasi darurat yang membuat kepala pusing juga.

  • Minimnya keberanian menanggung resiko. Keluarga guru dan pegawai, tidak ada yang pengusaha.
  • Pengalaman yang dipunyai lebih banyak pengalaman kegagalan
  • Melibatkan orang-orang yang tak bisa sepenuhnya dalam kendali kita. Kalau mereka memilih pergi, ya kita mau apa. mesti ada alternatif-alternatif perencanaan
  • Pasar yang harus dibangun terus menerus. Lagi-lagi tentang kepercayaan.

Membangun harapan:

Dilakukan dengan cara:

  • Meminimalkan kekuatiran dengan melihat masa terpendek yang paling aman.
  • Mengubah rumusan keinginan: bukan ingin pada ‘kata benda’ tapi ingin pada ‘kata kerja’
  • Memperkuat relasi keluarga, saling percaya, saling menerima
  • Melakukan keseimbangan jasmani dan rohani: jalan tiap minggu bersama LHHH
  • Berdoa sepanjang hari bahkan saat melakukan hal-hal lain

Harapan untuk keluarga-keluarga:

Semua upaya tak mungkin dilakukan sendirian. Mesti ada dalam kekuatan komunal juga. Koperasi masih menjadi jawaban yang terutama tentang kekuatan komunal itu dengan prinsip-prinsip : dari oleh dan untuk.

Membangun kepedulian. Tidak berorientasi pada diri sendiri tapi pada kekuatan bersama.

Dan yang utama : selalu mendekat pada kehendak Tuhan. Terus mawas diri terhadap covid dan dampaknya.

Sebagai informasi, talkshow di Radio Suara Wajar merupakan program Komisi Keluarga Keuskupan Tanjungkarang. Program acara bernama “Pastoral Keluarga” ini disiarkan setiap hari Jumat pukul 20.00– 21.30 WIB. Cucu Lukman Ali menjadi pemandu acara program ini.***

Editor : Robertus Bejo

Komentar