oleh

Paus Fransiskus Peringatkan ‘Puasa Palsu’ Selama Prapaskah

Paus Fransiskus telah mengingatkan umat beriman untuk menyerahkan sesuatu untuk Prapaskah hanya jika itu menunjukkan belas kasih dan memperkaya orang lain.

ALTUMNEWS.Com, VATIKAN — Kata-kata peringatan Paus Fransiskus terhadap apa yang disebutnya “puasa palsu” disampaikan selama homili pada hari Jumat dalam Misa pagi di Casa Santa Marta seperti dikutip dari Vatikannews, Rabu (9/3/2022).

Saat berpuasa, kata Paus Fransiskus, seorang Kristen sejati harus konsisten, tidak menonjolkan diri, tidak pernah meremehkan orang lain atau terlibat dalam pertengkaran atau perselisihan.

Peringatan terhadap perilaku yang tidak sesuai dengan semangat Prapaskah, Paus mengajak mereka yang hadir untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka berinteraksi dengan orang lain.

Dia merenungkan Bacaan Pertama hari itu yang menyoroti bagaimana puasa yang diterima Tuhan bertujuan untuk “melepaskan mereka yang terikat secara tidak adil, melepaskan tali kuk; membebaskan yang tertindas, mematahkan setiap kuk”.

Jangan berpura-pura berbudi luhur

Paus Fransiskus mengingatkan orang percaya bahwa puasa adalah salah satu tugas Prapaskah, dan mengatakan bahwa bahkan “jika Anda tidak dapat berkomitmen untuk puasa total, jenis yang membuat Anda merasa lapar di tulang Anda” Anda masih dapat berpuasa dengan rendah hati dan konsisten.

Yesaya, katanya, menyoroti begitu banyak inkonsistensi dalam praktik kebajikan, seperti “melakukan pengejaran Anda sendiri, mengemudikan semua pekerja Anda, dan ya, puasa Anda berakhir dengan pertengkaran dan pertengkaran”,

Puasa, kata Paus, sedikit seperti “melucuti diri sendiri” dari kesombongan. Dia mengatakan bahwa untuk berterima kasih kepada Tuhan dan pada saat yang sama membenci para pekerja Anda yang dipaksa berpuasa karena mereka tidak memiliki cukup makanan adalah tidak konsisten dan tidak kristiani.

Mengundang mereka yang hadir untuk melakukan penebusan dosa dalam damai, dia berkata “Anda tidak dapat berbicara dengan Tuhan di satu sisi dan dengan iblis di sisi lain”.

BACA JUGA:  Universitas Lampung Luncurkan AQUANILA

Dia juga memperingatkan terhadap godaan ‘pamer’ dengan berpuasa: “dengan membuat keributan dan membiarkan orang tahu bahwa kami adalah penganut Katolik dan kami melakukan penebusan dosa, sehingga orang berpikir ‘betapa baik orangnya’. Ini adalah tipuan” katanya: “Ini berpura-pura berbudi luhur”.

Puasa dengan senyuman

“Kita harus berpura-pura, Francis melanjutkan, tetapi dengan senyuman. Itu tidak menunjukkan kepada orang lain bahwa kami sedang melakukan tindakan penebusan dosa.”

Dia mengundang umat beriman untuk berpuasa untuk “membantu orang lain. Tapi selalu dengan senyuman”.

Puasa, katanya, juga melibatkan merendahkan diri dengan merenungkan dosa-dosa seseorang dan meminta pengampunan dari Tuhan.

Betapa malunya saya, lanjutnya, jika dosa saya menjadi pengetahuan umum melalui pers? Dan merujuk lagi pada Pembacaan Kitab Suci pada hari dia mengundang orang-orang Kristen untuk “melepaskan batasan yang tidak adil.”

“Saya memikirkan begitu banyak pelayan yang bekerja untuk roti mereka dan mereka dipermalukan dan dihina … Saya tidak pernah bisa melupakan saat saya pergi ke rumah teman sebagai seorang anak dan saya menyaksikan ibu menampar 81 tahun- perawan tua…”

Menegaskan kembali bahwa dia tidak pernah melupakan episode memalukan itu, Paus Fransiskus mendesak umat beriman untuk bertanya pada diri sendiri apakah mereka memperlakukan pekerja rumah tangga mereka dengan adil, apakah mereka memperlakukan mereka “sebagai manusia atau sebagai budak”, apakah mereka dibayar dengan gaji yang adil dan memiliki hak. untuk liburan dan diakui dalam martabat manusia mereka.

Puasa dengan konsistensi

Paus Fransiskus melanjutkan untuk menceritakan kisah lain yang berasal dari pengalaman pribadi. Dia berkata bahwa suatu kali, ketika berbicara dengan seorang pria yang sangat berbudaya yang dikenal mengeksploitasi pekerja rumah tangganya, dia menjelaskan kepadanya bahwa ini adalah dosa serius karena kita semua diciptakan menurut gambar Allah.

BACA JUGA:  Satlantas Polres Tanggamus Olah TKP Kecelakaan Beruntun di Jalinbar Gisting

Dan merujuk lagi pada Bacaan Pertama yang memberitahu kita “untuk berbagi roti kita dengan yang lapar, melindungi yang tertindas dan tunawisma, memberi pakaian kepada yang telanjang ketika kita melihat mereka, tidak membelakangi kita sendiri”, Paus mencatat bahwa saat ini ada banyak diskusi seputar perlu tidaknya memberi perlindungan kepada mereka yang memintanya.

Dia menasihati orang Kristen untuk “melakukan penebusan dosa”, untuk “merasa sedikit lapar”, untuk “lebih banyak berdoa selama Prapaskah” dan bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka berperilaku terhadap yang lain:

“Apakah puasa saya membantu orang lain? Jika tidak, itu palsu, itu tidak konsisten dan membawa Anda ke jalan kehidupan ganda, berpura-pura menjadi orang Kristen yang adil – seperti orang Farisi atau Saduki” katanya.

Marilah kita memohon rahmat konsistensi beliau menyimpulkan:” jika saya tidak mampu melakukan sesuatu, saya tidak akan melakukannya. Saya hanya akan melakukan apa yang saya bisa dengan konsistensi sebagai seorang Kristen sejati.***

Editor : Robertus Bejo

Komentar

News Feed